Quote
"Bedanya sekolah sama kehidupan. Kalau sekolah, dapat pembelajaran dulu, baru ujian. Kalau kehidupan. Ujian dulu, baru dapat pembelajaran."

learning by doing

(via kurniawangunadi)

(via aidanuril)

Photo
volcanize:

assbutt-in-the-garrison:

spaceexp:

What it would look like if the Orion Nebula was a distance of 4 light years away.

duuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuude

Now I’m so pissed off that it isn’t

volcanize:

assbutt-in-the-garrison:

spaceexp:

What it would look like if the Orion Nebula was a distance of 4 light years away.

duuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuude

Now I’m so pissed off that it isn’t

(via prisoner-of-more)

Text

ini kisahku, mana kisahmu?

sungguh, Allah tak akan pernah membiarkan doa-doa hambanya menggantung di langit tanpa diberikan jawaban.

Allah Maha Baik. hingga detik ini aku masih belum sepenuhnya percaya pada kenyataan yang terjadi hingga detik ini. aku jadi mahasiswi. alhamdulillah wa syukurillah.

masih inget banget, aku ikutan try out dan open house ITB di Regina Pacis Bogor. pas aku kelas 11 dan 12. saampe-sampe aku punya kenalan kakak kelas yang sekarang udah semester 3 di FTI ITB :”“) pas acara open house nya juga aku coba aktif bertanya di kelas FTI. rasanya di bayangan udah mateng banget bakalan jadi engineer, apalagi jadi engineer physics. terinspirasi jadi engineer dari acara tv DW Indonesia: Inovator. pasti hebat banget kalo jadi engineer, bisa buat robot, beragam jenis mesin, dan sejenisnya. ha ha ha itu yang ada di pikiranku saat itu.

masih inget banget, pas pendaftaran SNMPTN, aku berusaha meyakinkan diriku bahwa pilihanku ini yang terbaik yang telah Allah pilihkan. dan aku coba menguatkan diriku atas komentar banyak orang yang mungkin merasa terlalu tinggi atas pilihan PTN yang aku ambil. aku percaya Allah selalu melihat usaha hambaNya.

masih inget banget, ikut bimbel tiga hari dalam seminggu, dari sore sampe isya sejak semester 2. ketemu banyak temen dari berbeda SMA. bertukar kegalauan atas pilihan SNMPTN hingga SBMPTN. sampe-sampe pada curhat ke mbak/mas yang ngajar di kelas pas lagi belajar. pertemanan di kelas kami terlihat lebih dekat dibanding kelas les yang lain. kurang lebih seminggu sebelum UN, setelah jam les berakhir, kita masih diskusiin sesuatu. hingga pengumuman SNMPTN, beberapa ada yang tidak melanjutkan karena mereka diterima, tapi banyak yang melanjutkan les, termasuk aku, sampai 2 hari menjelang SBMPTN.

masih inget banget, aku nangis di kamar pas buka pengumuman SNMPTN kemarin. tapi nangisnya diem-diem, biar nggak ketahuan ayah ibu. mungkin Allah masih pengen liat usahaku buat dapetin ITB lewat jalur tulis atau SBMPTN. batinku.

masih inget banget, udah ikut try out di bimbel berkali-kali, ikut sanggar juga di bimbel, sampe ikut try out di luar tempat bimbel.

masih inget banget, pas tes SBMPTN, aku mencoba buat se-rileks mungkin. tetap fokus tapi tenang. dan aku kebagian kursi di paling depan. alhamdulillah, setidaknya ada yang bisa aku kerjakan untuk mata pelajaran Saintek. pulang dari tes SBMPTN, perut dilanda rasa sakit yang luar biasa. alhamdulillah bisa sampe rumah dengan selamat.

masih inget banget, aku nekat untuk ikut SIMAK UI. hahaha, udah tau soal-soal SIMAK UI itu berkali-kali lipat lebih sulit dari SBMPTN. gimana mau bisa ngerjain SIMAK UI kalo soal SBMPTN aja masih banyak yang aku nggak bisa. tapi kata ayahku, dicoba aja, siapa tahu emang jodoh. pas tes, kakak pengawas dari UI yang bertugas di ruanganku muter-muter di barisan belakang, dan aku emang kebagian di barisan paling belakang. kan tes dibagi dua sesi, Kemampuan IPA dan Kemampuan Dasar. nah, dua kali juga kakak itu nggak sengaja kesandung kaki kursiku. seketika aku diem, langsung tegang. dan nggak bilang minta maaf gitu pas udah beres tes. tapi cuma bilang makasih doang tiap aku ngasih lembar jawaban dan soal *ciyeee. pas lagi pulang dari tes SIMAK UI, semua soal yang dikerjakan tiba-tiba menguap, terlupakan.

masih inget banget, pas pengumuman SBMPTN, aku coba tetap tenang sebelum membuka. dan hari itu masih puasa Ramadhan. bismillah, jam 5 sore aku cek. pas dicek…..jreng jreng jreeeeeeng……aku belum lolos :”“) sakit hati? iya. kecewa? iya. pengen nangis kejer? iya. aku langsung meluk ibuku. dan aku terus-terusan nangis sampe jam 9. itu juga udah mulai berkurang. dapet banyak sms dari temen-temen, “rainy gimana, lolos nggak?”. aduh sakit hati banget ya mau balesnya. tapi mau  gimana lagi atuh. harus bisa bersyukur atas segala pemberian Allah.

ibu bilang, “Kak, Allah masih sayang sama kakak. mungkin tahun ini bukan ITB tempat yang terbaik buat kakak belajar. yang belum lolos nggak cuma kakak seorang, ratusan ribu kak yang belum lolos juga. sabar ya”. dan aku cuma bisa jawab dengan anggukan, tapi tetep nangis di pelukan ibuku. aku bilang berkali-kali, “tapi bu, peluang ITB tahun ini udah habis, udah nggak ada lagi buu, udah nggak ada kesempatan tahun ini buu..”. pas ayahku pulang juga gitu. setiap aku masuk kamar, pasti akan terlihat tulisan gede mencolok berwarna-warni, “be mine, FTI ITB 2014” dan tulisan yang ada di hadapan kasurku yang setiap bangun atau mau tidur pasti kebaca, “2014 : jadi mahasiwi Fakultas Teknologi Industri ITB”. dan aku nggak bisa buat tahan nangis. aku masih belum bisa menerima dan merelakan

masih inget banget, aku sedih pas ternyata aku nggak jadi ikut UMBPT. ya pokoknya ada deh ceritanya. di pikiranku, “ya udah aku harus terima kalo tahun ini aku harus nggak kuliah, aku harus ke Pare Kediri, atau kuliah di swasta”.

aku udah nyerah banget. temenku ada yang udah diterima di IPB, di UGM, di UNDIP, di UI, di UIN JKT, di UNJ, di UNMUL, ya banyak deh. nggak terpikir untuk ikut ujian mandiri manapun. mungkin udah takdir Allah ya, akhirnya aku ikut PENMABA UNJ. sebenernya udah nyerah di titik terendah, pesimis, pasti saingan ujian mandiri banyak banget. dan ternyata pas selesai ujian, ada kabar bahwa peserta PENMABA UNJ kurang lebih 7-8 ribu. ya Rabbi, aku makin pesimis aja.

masih inget banget, pas pengumuman PENMABA UNJ, aku tuh yang nggak terlalu mikirin, nggak terlalu berharap. pokoknya udah mencoba menguatkan hati deh. kan pengumumannya pagi. tapi pagi-pagi ibuku berinisiatif untuk mengajakku ke Tanah Abang, belanja baju buat stok di toko keluarga hehehe. aku sampe lupa sama pengumumannya. sampe rumah, kira-kira siang. aku emang nggak niat nge-cek. dan kebetulan, pulsa modem belum terisi. hingga sore jam 5 an, ayahku yang masih di kantor sms, “kak gimana hasilnya?” dan nggak ada balasan sama sekali. pikir ayahku, aku nggak lolos dan lagi nangis-nangisan sama ibuku sampe akhirnya nggak berani buat ngabarin ayahku. dan ternyata, selama seharian itu, ayahku yang masih dikantor deg-degan luar biasa. singkat cerita, aku ngasih nomer pendaftaran dan ayahku yang buka di kantor. jreng jreng jreeeeeeeng, alhamdulillah wa syukurillah. aku diterima. ayah sampe berkali-kali me-refresh halaman web itu, "beneran anakku diterima?" sampe ibuku bilang, “kakak siap kan jadi guru fisika?”. aku mengangguk pelan, (mencoba) menyetujuinya.

dan sekarang, aku di sini, di kampus green jacket, di kampus pendidikan sekaligus kampus perjuangan, di UNJ. memang, melepaskan impian yang udah kita harapin banget, udah usaha banget untuk kita dapetin, itu emang susah. tapi seiring waktu berlalu, aku udah mulai bisa move on *eaaaa.

mungkin, aku akan tetap bisa jadi peneliti yang bisa ke Jepang dan Jerman suatu hari nanti. kan banyak jalan menuju Roma hehehe.  jadi guru atau dosen yang ideologis, yang selalu istiqomah berada dijalan Allah. yang semakin banyak mendapat ilmu, akan semakin tunduk pada Allah.

untuk teman-teman seperjuangan yang belum berstatus mahasiswa/i, nggak boleh patah semangat ya. aku pernah kok ngerasain kecewa seperti kalian. sakit hati kan dapet kata ‘maaf’ terus tiap liat pengumuman? harus kuat ya, nggak boleh minder :”)

maksimalkan waktu yang kalian punya. semoga kita semakin bertambah kadar keimanan kita kepada Allah, semakin yakin bahwa rencana Allah pasti indah. semangat untuk semuanya, yang udah jadi mahasiswa ataupun yang belum :)

kan yang Allah liat itu kadar ketaqwaan kita :)

Photo
taufiqsuryo:

I will !!! Bismillah

taufiqsuryo:

I will !!! Bismillah

(Source: isnidalimunthe, via lailahaq)

Photo

(Source: alwanizolkifli)

Photoset

qiulyana:

So which of the favors of your Lord would you deny? -… SubhanAllah :’)

(Source: terra-mater, via viviaramie)

Photo
Kira-kira seminggu setelah Ayi dkk pulang dari Jepang, pas lagi belajar sejarah, dia langsung gambar di buku paket sejarahku.

Sampe Ayi cerita yang bikin aku tambah semangat kalo suatu hari nanti aku bisa ke luar negeri. ‘Yang penting punya paspor dulu’, katanya. 

Alhamdulillah setahun kemudian, Allah mengizinkan aku dan keluarga untuk punya paspor dan pergi ke dua kota suci yang selalu diimpikan seluruh kaum Muslimin. Alhamdulillah :”)

Mungkin suatu hari kelak, Jepang akan menjadi negara kedua yang akan tertulis di pasporku, in syaa Allah.

Kira-kira seminggu setelah Ayi dkk pulang dari Jepang, pas lagi belajar sejarah, dia langsung gambar di buku paket sejarahku.

Sampe Ayi cerita yang bikin aku tambah semangat kalo suatu hari nanti aku bisa ke luar negeri. ‘Yang penting punya paspor dulu’, katanya.

Alhamdulillah setahun kemudian, Allah mengizinkan aku dan keluarga untuk punya paspor dan pergi ke dua kota suci yang selalu diimpikan seluruh kaum Muslimin. Alhamdulillah :”)

Mungkin suatu hari kelak, Jepang akan menjadi negara kedua yang akan tertulis di pasporku, in syaa Allah.

Quote
"

Kadang,

Kau harus belajar meneladani matahari.

Ia amat cinta akan bumi.

Tapi ia tahu,
mendekat kepada sang kekasih justeru membinasakan.

"

— Salim A. Fillah (via amasyrah)

(via anginawan)

Photo

(Source: alwanizolkifli)

Photo

信じられなかった 信じたくなかったI couldn’t believe it; I didn’t want to believe it

信じられなかった 信じたくなかった
I couldn’t believe it; I didn’t want to believe it

(via anginawan)

Quote
"

Ternyata benar, kita akan merasa sangat kehilangan saat ada jarak yang membuat kita terpisah raga yang semakin menjauh.

Ayah, ibu, adek, aku mencintai kalian karena Allah :)

"
Photo
lionofallah:

And when the Quran is recited, then listen to it and remain silent, that mercy may be shown to you.
Surah A’raf | Verse 204
www.lionofAllah.com

lionofallah:

And when the Quran is recited, then listen to it and remain silent, that mercy may be shown to you.

Surah A’raf | Verse 204

www.lionofAllah.com

(via gadistukangkebun)

Photo
Photo
Photoset

From the documentary - Tears of Gaza

(Source: arabella97, via givemetaqwa-givemesabr)